June 20, 2024

Ekonomi Kita

Find Your Financial

Indonesia Kurangi Ketergantungan terhadap Dollar AS

1 min read

Indonesia terus berupaya mengurangi ketergantungannya terhadap Dollar AS dalam berbagai transaksi internasional. Bukti nyata dari langkah ini adalah peningkatan penggunaan mata uang lokal dalam perdagangan dengan negara-negara mitra utama.

Bank Indonesia (BI) dan pemerintah aktif mendorong inisiatif Penyelesaian Mata Uang Lokal (LCS) di sejumlah negara. LCS adalah mekanisme yang memungkinkan transaksi bilateral menggunakan mata uang masing-masing negara, mengurangi kebutuhan untuk menggunakan Dollar AS sebagai perantara. Inisiatif ini sudah diterapkan di beberapa negara seperti Jepang, Tiongkok, Malaysia, dan Thailand.

Selain itu, kerja sama dalam LCS ini tidak hanya membantu menstabilkan nilai tukar Rupiah, tetapi juga mengurangi volatilitas risiko yang sering dikaitkan dengan menurunnya nilai Dollar AS. Hal ini juga memberikan keuntungan dalam mengelola cadangan devisa nasional yang lebih efisien.

Di sisi perdagangan, sejumlah perusahaan Indonesia juga mulai beralih menggunakan mata uang lokal dalam transaksi ekspor dan impor. Langkah ini sejalan dengan arahan pemerintah dan BI untuk memperkuat kestabilan ekonomi nasional serta mengurangi tekanan terhadap nilai tukar Rupiah.

Tidak hanya dalam perdagangan, sektor keuangan juga menunjukkan perkembangan serupa. Bank-bank di Indonesia mulai menawarkan produk-produk keuangan yang berbasis pada mata uang lokal untuk mendukung transaksi internasional. Upaya ini diharapkan dapat meningkatkan kepercayaan pelaku usaha dalam menggunakan Rupiah dan mata uang lokal lainnya dalam aktivitas bisnis global.

Dengan berbagai upaya ini, Indonesia menegaskan komitmennya untuk mengurangi ketergantungan terhadap Dollar AS. Langkah yang diambil tidak hanya memperkuat kestabilan ekonomi domestik tetapi juga menempatkan Indonesia pada posisi yang lebih kuat di pasar global.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.